17.9.10

Kolese Gonzaga

Ini tulisan empat bulan lalu. Tadinya mau saya langsung publish tapi entah mengapa saya urungkan niat tersebut. Pas lagi organize file di netbook tadi siang sambil ngerjain tugas liburan, eh tiba-tiba nemu. Yo wes saya publish aja deh. Panjang banget loh ini. Sekali-kali curhat deh. Gpp kan?

Happy Reading! :)


Sabtu 1 Mei 2010
11.00-16.45
Dajok. malam minggu. sendirian

Saya itu mudah di stimuli, saya itu mudah di provokasi, saya itu mudah terinspirasi tapi saya selalu mencoba untuk meresepsi apa yang saya dapat.

Setelah membaca e-book milik Pandji dimana pada bab awalnya membahas tentang perjalanan akademisnya satu hal yang menarik mata saya dan membuat saya langsung berhenti membaca, mempersiapkan cemilan, dan tetap fokus adalah saat ia bercerita tentang masa SMA. Saya gak mau kelewatan bagian ini. Karena kisah masa SMA saya terlalu menarik untuk dilewatkan dan kebetulan SMA saya sama dengan Pandji.

SMA Gonzaga. Belum genap satu tahun setelah kelulusan saya di tempat ini. Sebentar lagi sih memang satu tahun. Selama satu tahun seakan saya tidak pernah kehabisan cerita akan sekolah ini. Saking seringnya menulis Gonz di timeline twitter padahal saya sudah kuliah semester 2, saya sering dipanggil “anak Gonz” oleh beberapa teman kampus.

Twitter sebagai sebuah ajang curhat colongan dan pamer colongan menjadi tempat seseorang bisa merasakan senang, sedih, kesal,dan perasaan campur aduk lainnya. Nah disinilah saya bisa lihat teman-teman SMA yang saya follow sering menulis i miss gonz, kangen gonz, #galaugonz.

Sampai beberapa minggu lalu teman saya mengupload credit title Year video angkatan kami. Kebetulan lirik dan nadanya saya yang buat. Entah lagi dapat inspirasi apa saat buat lagu itu tapi setiap saya dengar lagu itu saya selalu jadi sedih dan terbawa emosi. Saya masih ingat, awal kelas 3 saya diminta tolong oleh Dewi Maya, ketua Year Book, membuat lagu untuk Year Video. Dengan kebiasaan saya yang suka menulis lirik dan mencari nadanya dengan bersenandung, saya langsung merekam suara saya di handphone milik Jethro yang waktu itu saya pinjam untuk contact person Gonzaga School Meeting 2008. Terciptalah lagu berjudul Satu. Diiringi oleh Michael Jundeo semuanya menjadi lebih emosional. Tadinya mau dibawakan secara full band tapi akhirnya hanya dengan iringan keyboard. Tapi ternyata hasilnya ya lebih dan lebih.

Saat video itu diupload muncul banyak komentar dari teman-teman. Intinya semua kangen gonz. Ya memang wajar sih karena kita pun “baru” aja lulus. Tapi ada satu komen dari Goldy, ” udah kuliah woy.. masa gonz mulu.. -_-“. Benar memang, udah kuliah kok masih terperangkap masa lalu. Tapi saya timpali dengan “kangen selama bisa ”. Ya menurut saya buat apa menghindari rasa rindu kalau memang kita merasakannya, toh gak ada yang dirugikan selama kita masih tetap bisa maju dan berkembang. Yang salah kalau kita terbelenggu dalam masa lalu akhirnya hidup kita jadi stuck di tempat. Salah banget itu.

Kembali ke twitter. Timeline teman saya Edwin Djaja sering banget menulis Gonz dalam updatenya. Yang lain juga banyak sih tapi dia yang paling menonjol :p

Apa sih yang membuat saya tergila-gila dengan Gonz hingga saya gak habis-habisnya membanggakan almamater saya ini hingga sekarang disaat teman-teman kampus saya yang lain nampak biasa aja dengan almamaternya?

Saya kangen Gonzaga tidak hanya sekedar teman-temannya, suasana kelasnya (bukan berarti saya gak kangen lho. Kangen banget malah), tapi yang saya rindukan dan jelas banggakan adalah SEMUA nya. Komunitas yang ada di dalamnya, nilai-nilai yang ada di dalamnya. Saya dibentuk di Gonzaga. Berlebihan? Bagi saya tidak. Saya merasakan apa yang saya butuhkan dalam proses kedewasaan saya, ya selama di Gonz ini.

Sampai sekarang saya gak habis pikir kok bisa ada sekolah yang seperti itu. Saya masih ingat pertama kali tahun 2006 berada di ruang ujian. Sumpah itu soalnya susah banget. Bahasa Inggrisnya wow, Fisikanya ebusett. Praktis lembar jawaban saya sepi parah dan saya pasrah.

Pengumuman. Saya lolos tapi masuk cadangan urutan 19 atau 13 (saya agak lupa). Ya jadi hitungannya tetap belum lolos. Klo memang serius ingin masuk saya dan orang tua harus menghadap Pater Heru.

“Rin kalo uang pangkalnya kemahalan kamu jangan kecewa ya.”itu ucapan mama sambil menuju ruang Pater Heru
“Iya ma.”

“Kamu serius mau sekolah disini?”
“Iya Pater.”
“Ini nilai tes kamu 3,4 lho.”

*Shock*

Gila mikir apa saya dapat nilai tes 3,4 tapi masih bisa masuk cadangan. Berarti yang lolos otaknya kebuat dari apa.

“Pater,tapi bukan berarti saya harus bayar lebih karena anak saya masuk cadangan kan?”
“Ya bu kita melihat dari kondisi ekonominya. Tidak mungkin kalau orang tuanya satpam tapi kita bayar setara dengan yang orang tuanya direktur.”

Saya sadar sekolah ini tidak mengejar materi tapi lebih kepada keinginan dan keniatan siswanya.

“Iya Pater saya mau sekolah disini.”

Dan di hari pertama Masa Orientasi Siswa semua terlihat seragam. Saya belum menemukan yang spesial dari sekolah ini. Dengan arsitektur jadul; disandingi oleh fasilitas yang megah seperti hall basket,lapangan bola, dan aula. Tapi apa sekedar fasilitas?

Setelah MOS selesai dengan atribut yang super duper absurd, saya menemukan banyak kesenangan, kegembiraan, kegilaan di tempat ini. Batik bebas, pake kulot jadi bisa ngangkang sesuka hati, kemeja gak usah dimasukin, warna sepatu suka-suka hati. Punya jatah absen 12 kali selama 1 semester. Sayangnya saya terlalu rajin jadi gak memanfaatkan kesempatan cabut ce ilee. Intinya bebas tapi harus bertanggung jawab!

Teman-teman seangkatan yang kompak tidak peduli status, suku, agama semua diperlakukan sama dan mampu berbaur. Ringan tangan, rajin menolong, baik hati boleh nebeng gak usah bayar uang bensin hehe, bisa diajak susah bisa diajak hedon, gila, dan norak.

Oh iya belum lagi senior yang gondrong, muka sangar, baju asal-asalan. Waktu MOS mah ihh serem kaya preman semua.

Tapi begitu MOS selesai dan udah kenal sungguh asik-asik sekali. Ngumpul bareng, bisa ngobrol apapun suka-suka, ngegebet senior cwo gak usah takut ditindas senior cwe hehe, kadang-kadang suka noyor(kurang ajar emang :p), dan kapan lagi bisa manggil senior gak usah pake “Kak” meskipun udah angkatan jebot yang udah tua dan saya aja gak kenal. Gak ada ketakutan. Yang penting kita bisa menghormati dan tetap segan sama mereka. Kita semua keluarga.

Tradisi komunitas Gonz yang selalu saya ingat adalah tebeng-menebeng. Yang bawa mobil “harus” merelakan mobilnya ditebengin. Yang kelas X nebeng kelas XII ataupun sebaliknya. Lintas angkatan deh satu mobil. Terkadang isi mobilnya bisa melebihi kapasitas seharusnya. Mobil sedan isinya bisa 8 orang. Dari situ muncul banyak geng tebeng-menebeng dan geng tujuan pulang. Dari geng Kopaja 605(arah tujuan Pondok Gede), geng Bintaro, geng Pamulang, geng Cibubur, geng Cimanggis, dan saya adalah anggota geng Depok! Bahkan kalau udah keluar dari area sekolah yang bawa mobil pribadi nemu anak gonz yang nyangsang di jalan nungguin angkot kadang suka ikut diangkut. Pernah ada cerita dari angkatan lama, ada yang pake batik di pinggir jalan diajak nebeng, ternyata setelah diangkut bukan anak Gonz, gara-gara pake batik aja makanya diajak nebeng haha.

Dan juga tradisi dadah-dadah melambaikan tangan setiap pulang sekolah. Seru banget loh itu. Begitu bel pulang sekolah, yang naik motor, naik sepeda, naik mobil buka kaca dan melambaikan tangan, ”Pulang ya pulang.” Kalau gak dadah-dadah dan gak buka kaca dibilang sombong. haha



Tiga tahun disini saya banyak sekali belajar. Poin-poin yang selalu saya ingat

· 3C (Compassion, Conscience, Competence)

· Ad Maoirem Dei Gloriam

· Nilai-nilai yang luar biasa (kebersamaan, kesederhanaan, kejujuran)

Dan sejujurnya ketiga poin tersebut selalu saya bawa kemana-mana dan telah menjadi bagian dari diri saya. Doktrin Gonzaga berhasil masuk dalam diri saya. Seiring berjalannya waktu doktrin yang saya dapat tidak ditelan mentah-mentah namun diolah sedemikian rupa sehingga dapat dipraktekkan di dalam kehidupan.

Seperti apa rasanya?

Bisa jadi novel kalau saya cerita lebih banyak lagi.

Hanya saya dan yang pernah menjadi bagian dari masyarakat Gonzaga yang tahu makna itu semua. Tidak ada yang dapat menggantikan Kolese Gonzaga. Hanya sebuah kalimat pendek untuk mendeskripsikan itu semua “Saya Bangga Pernah Menjadi Bagian dari Kolese Gonzaga” :)

AMDG

3 comments:

  1. nice post! gw juga merindukan semuanya di gonzaga...AMDG :D

    ReplyDelete
  2. good one :) those 3 years were..unfortunately unforgettable

    ReplyDelete